Saturday, September 27, 2014

Pilkada Tidak Langsung??? So What Gitu Loooh....

lepas dari pilihan presidenku yang lalu... aku yo setuju kok Pilkada kembali lagi spt dulu.. alias dipilih DPRD... jadi kalopun misal ide ini yang menggelontorkan kok bukan KMP tapi kubunya presiden terpilih pun aku tetap dukung... 

wong yo sing golput di pilkada lebih besar daripada sing melu nyoblos, padalo biayane gede banget, uang negara yang sekian banyak itu kan jadi bisa dialihkan ke hal2 yang lebih baik, nek masalah money politics apa do menjamin kemarin yang do kepilih jadi kepala2 daerah era ini benar2 tdk mengeluarkan uang untuk nyangoni penggede2 biar bisa lolos nyalon? setidaknya pilkada tidak langsung mengurangi dosa rakyat dari menerima suap, dan tidak bertanggungjawab kalau pemimpinnya nggak bener kan yang milih DPRD.. :D

tidak ada yang benar-benar bersih sebagaimana tidak ada yang benar-benar hitam.. (dialog pentas apa ya ini...)


pikiranku sing bodo ni kok gini ya:

pilkada langsung - negara buang2 duit buat pilkada yang nggak ada pemilihnya, calon ngeluarin uang untuk partai biar bisa kepilih dibanding balon2 yang lain, setelah jadi calon kudu keluar uang lagi buat rakyat biar nyoblos dia... si calon keluar uang dua kali dong???

pilkada tidak langsung - negara gak keluar duit, calon ngasih angpao ke anggota dewan, cuma sekali doang keluar uangnya...meski mungkin kalo ditotal2 nominalnya juga sama  :D

lebih hemat mana?? nek itunganku ya hemat yang pilkada tidak langsung, hihihi

*kemarin pilpres kalo pilihannya bukan presiden terpilih dibilang terlalu ketakutan ini itu, jebule sama aja, sekarang ada RUU ini do ketakutan masal juga.... pokokmen bener teruuuus... :D
aku wedi nek kiamat internet wae lah, ndak ora isa kerja :D

daripada daripada daripada... dinikmati saja yuk dagelan politik di Indonesia yang tercinta ini


#orang_awam_yang_nggak_merasa_hak_politiknya_dirampas

0 comments:

Post a Comment

Would you mind telling me your opinion about this?
Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.


Thanks for visiting, pals.