header marita’s palace

Mau Membangun Bisnis Hijab Brand Sendiri? Lakukan 10 Langkah Ini!

Konten [Tampil]
10 langkah membangun bisnis hijab brand sendiri
Setiap merek ikonik selalu memiliki cerita asal. Merk-merk fashion yang mendominasi department store saat ini mungkin telah dimulai sebagai bisnis kecil dulunya. Meskipun membangun bisnis hijab brand sendiri merupakan sebuah tantangan yang besar, dengan mengandalkan e-niaga dan pemasaran online, tak ada yang tak mungkin. Siapa tahu brand yang dimulai di sebuah toko online kecil akan berkembang menjadi merek pakaian yang dicintai secara nasional.

3 Hal Penting yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Memulai Bisnis Baju Desain Sendiri

Dari Donna Karan hingga Vera Wang hingga Paige Adams-Geller, atau sebut saja Zaskia Sunggar hingga Dian Pelangi, perancang busana hebat tidak hanya memiliki bakat visual: mereka juga didorong oleh keberanian untuk berwirausaha. Penting untuk mengingat tiga hal ini sebelum komit membangun bisnis hijab brand sendiri:
  • Cara memulai bisnis baju desain sendiri membutuhkan ekuitas keringat yang luar biasa.
  • Tantangan pasti akan muncul, terutama jika kalian baru pertama kali memulai bisnis.
  • Bukan berarti kalian nggak boleh mengikuti passion. Jika memang yakin bahwa fashion adalah passion kalian, tentunya kalian akan melakukan segala kemungkinan untuk membuat lini pakaian dengan brand sendiri menjadi kenyataan.

Cara Memulai Bisnis Hijab Brand Sendiri dalam 10 Langkah

Merek-merek hebat dari industri pakaian tidak dikembangkan secara sepotong-sepotong. Bahkan ketika trial-and-error ada di dalamnya, merek-merek tersebut hampir pasti mengikuti rencana bisnis dan terus berkembang dengan kecepatan yang berkelanjutan. Gunakan panduan langkah demi langkah berikut ini sebagai cara untuk membantu menyusun model bisnis kita sendiri.

Bersiaplah untuk menikmati perjalanan melewati puncak dan lembah saat memulai bisnis hijab brand sendiri. Memulai perusahaan baru dari awal tidakakan pernah mudah, tetapi itu pasti mungkin. Ingatlah bahwa semua merek ikonik saat ini memulainya di suatu tempat.

1. Mengidentifikasi Kebutuhan Pasar

Fashion line yang sukses tidak akan berhasil pada kesombongan desainer pendirinya. Pikirkan tentang permintaan di pasar yang saat ini belum terisi. Apakah kerudung yang punya multifungsi, atau apakah gamis yang bisa digunakan juga sebagai tunik.

2. Mengembangkan Rencana Bisnis

Rencana bisnis akan memandu seluruh perjalanan sebagai perancang busana sekaligus produsen pakaian. Tanyakan pada diri sendiri: apa tujuan akhir untuk produk ini? Apakah ingin menjadi nama merek yang dijual di situs Hijup? Apakah ingin membuat merek label pribadi untuk perusahaan seperti Meccanism? Apakah ingin membuat merek premium yang dijual di sebuah butik, seperti Dian Pelangi? Identifikasi tujuan tersebut dan simpan baik-baik dalam pikiran saat membangun brand hijab sendiri.

3. Identifikasi Audiens Tertarget

Langkah ini hampir bersamaan dengan nomor satu. Tujuan bisnis bukan hanya untuk mengidentifikasi item pakaian yang harus ada, tetapi juga target pasar konsumen untuk produk tersebut. Lagi pula, desain yang brilian tidak banyak berguna jika tidak memiliki pelanggan potensial.

Pertimbangkan pro dan kontra dari penargetan demografi tertentu. Misalnya, kaum muda cenderung sadar akan gaya dan mungkin lebih mudah menerima pemasaran online dan dari mulut ke mulut, tetapi mereka juga mungkin memiliki dana yang terbatas.

Pelanggan paruh baya mungkin mampu membeli titik harga yang lebih tinggi, tetapi mereka mungkin kurang peduli dengan gaya dan sudah setia pada identitas merek yang ada.

4. Mulai Mendesain

Jika teman-teman kongkow berniat terjun di bisnis ini, sepertinya mendesain adalah salah satu kemampuan potensial kalian kan? Jadi ini adalah kesempatan untuk bersinar secara kreatif. Koleksi pertama yang dirilis ke pasar akan mengungkapkan banyak hal tentang dirimu sebagai seorang desainer, pastikan kalian membuat sesuatu yang akan dengan senang hati digunakan sebagai nama panggilan di masa mendatang.

Pada saat yang sama, berpikirlah secara praktis. Apa pun yang kalianrancang harus diproduksi dengan cara yang hemat biaya. Menjadi perancang busana yang sukses selalu merupakan perpaduan antara yang ideal dan yang dapat dicapai.

5. Temukan Konveksi untuk Brand Sendiri

Kalian tentu saja akan membutuhkan mitra, kecuali memang berencana untuk mencari, memotong, dan menjahit semua bahan sendiri, Mitra bisa berarti banyak hal. Mungkin kalian hanya mencari rekan kerja yang dapat membantu membuat pakaian di studio rumah. Mungkin kalian sedang mencari pemasok kain bahan hijab yang bagus.

Mungkin kalian perlu mencari pabrik konveksi yang dapat memproduksi barang-barang butik dalam jumlah terbatas di samping barang-barang yang diproduksi secara massal dari merek yang sudah mapan. Bahkan mungkin kalian ingin melakukan perjalanan untuk melihat pabrik secara langsung, tetapi untuk desainer baru dengan anggaran terbatas, seluruh proses pemeriksaan harus dilakukan melalui telepon dan email.

Jika sasaran fesyen bisnis kalian kurang ambisius, seperti logo baru yang dicetak di atas pakaian jalanan atau pakaian kasual yang sudah ada, kalian mungkin dapat memproduksi barang-barang secara lokal, seperti di fasilitas sablon print-on-demand terdekat.

6. Pilih Nama Merek, Logo, dan Profil

Jika tampaknya item pakaian dapat diproduksi dengan biaya produksi yang wajar, artinya kalian siap untuk mulai merencanakan launching profil bisnis ke muka publik. Ini berarti kalian harus mulai memilih nama bisnis, logo, dan slogan jika perlu.

Hal itu juga berarti kalian harus mulai mendesain situs web dengan platform e-niaga. Pelanggan menyukai merek dengan cerita yang menarik, jadi memasukkannya ke dalam nama merek, logo, atau situs web juga akan membantu. Pekerjaan ini harus diselesaikan pada saat proses manufaktur berjalan. Dengan cara ini kalian akan siap untuk menjual barang segera setelah dibuat.

7. Tentukan Harga Dasar

Langkah ini terkait dengan mengidentifikasi dan memahami audiens tertarget. Pilih titik harga yang akan menutupi biaya produksi tetapi juga jangan sampai terlalu tinggi untuk calon pelanggan.

8. Mulailah Proses Pemasaran

Pada titik ini, bisnis baru kalian membutuhkan kesadaran merek. Instagram telah menjadi platform populer untuk ini, dan banyak influencer Instagram dengan senang hati mempromosikan merek fesyen baru dengan imbalan produk/ barter.

9. Tetapkan Tujuan Penjualan dan Distribusi yang Realistis

Jangan takut untuk bermitra dengan profesional bisnis untuk memulai langkah ini. Hanya karena kalian memiliki pandangan fashion, bukan berarti nggak tahu tentang distribusi pakaian kan? Jika kalian dapat mencapai tujuan penjualan, kalian dapat terus tumbuh, sesuai dengan rencana bisnis.

10. Mulai Soft Launching, Lalu Cari Banyak Investasi dan Kemitraan

Setelah kalian memiliki bukti konsep, pakaian dan hijab yang dapat dijual dalam jumlah terbatas, artinya kalian telah siap untuk mencari mitra bisnis dan rekan investor potensial.

Ya, memang menyenangkan untuk memiliki bisnis sendiri secara langsung dan menyimpan semua keuntungan masa depan. Tetapi karena sebagian besar pemilik bisnis punya keinginan untuk meningkatkan skala bisnisnya, mereka membutuhkan akses terhadap tambahan modal.

Mengambil mitra bisnis yang dapat memberikan modal dengan imbalan potongan hasil masa depan adalah cara paling tradisional untuk melakukan proses pengembangan ini.

Semoga 10 tips membangun bisnis hijab brand sendiri di atas membantu buat teman-teman kongkow yang sedang memulai bisnisnya ya. Sukses selalu, pals!
Marita Ningtyas
A wife, a mom of two, a blogger and writerpreneur, also a parenting enthusiast. Menulis bukan hanya passion, namun juga merupakan kebutuhan dan keinginan untuk berbagi manfaat. Tinggal di kota Lunpia, namun jarang-jarang makan Lunpia.

Related Posts

1 comment

  1. Lihat banyak hijab brand banyak banget temen yang udah coba bisnis ini, jadi pengin cobain terima kasih ilmunya, Mbak.

    ReplyDelete

Post a Comment