Wednesday, February 18, 2015

Sisi Lain Sinetron Indonesia

Judul ini sudah ngedraft lama banget di dashboard :D, sampai lupa mau  nulis apaan. Setelah aku ingat-ingat ternyata dulu mau nulis tentang CHSI,hihi. Berhubung CHSI nya udah nggak tayang, jadi bingung juga mau ngomenin apaan soal sisi lain sinetron Indonesia. 

By the way, ngobrolin soal sinetron Indonesia, sebenarnya aku jarang banget sih nonton TV, kalaupun nyempetin nonton TV, paling suka nonton Hitam Putih, My Trip My Adventure, Laptop si Unyil, atau si Bolang. Kalau X Factor atau Indonesian Idol lagi tayang juga suka nonton, cuma seringnya ketiduran dan lebih suka nyimak dari YouTube.. hehehe. Kalo sekarang lagi suka mantengin Basa Basi (itupun kalo ingat :D). Intinya sih sinetron nggak ada di list jadwal nonton TV. Sekali-kali aja nengok coz ibu masih suka nonton sinetron buat hiburan, terutama sinetron-sinetron di TV swasta tertuanya Indonesia.

Kalo dibanding-bandingin nih memang secara kualitas gambar, pemain dan jalan cerita sinetronnya RCTI lebih okeh daripada TV-TV sebelah, apalagi saudara dekatnya yang seumuran. Meski nggak bisa dibilang bagus juga tapi menurutku sih lebih mending, sinetron-sinetron di RCTI nggak mengumbar adegan pacaran-pacaran ala anak remaja yang bikin ilfil. 

Sinetron favorit ibu tetep lah Tukang Bubur Naik Haji (TBNH) yang kemarin tayang episode 1525 (kalo nggak salah).. Hebat banget euy sinetron kok panjang banget. Sampai tukang buburnya udah jadi almarhum di sinetronnya masih tayang juga. :D

Gambar diambil dari sini
Hmm, kalo ngomongin soal sisi buruk sinetron sih udah banyak yang ngupas kali ya. Tapi dari kisah sukses TBNH ini aku jadi tahu ternyata sinetron punya sisi positif juga :) Dari sisi tim produksinya, banyak banget yang terbantu jadi bagian dari sinetron ini. Yang dulu nggak  punya rumah jadi bisa punya rumah, apalagi ratingnya tinggi terus pasti fee mereka nambah juga dong ya. Ada yang bisa umroh, dan sebagainya.

Selain itu sisi lain sinetron Indonesia yang keren itu; kejar tayang. Gimana nggak keren coba. Penulis skenario bisa ngebut bikin tulisan berpuluh atau beratus-ratus lembar dengan cepat, nggak kebayang deh kalo writer's block lagi datang gimana ya. Pastinya harus bisa nglawan banget tuh. Salute euy. Belum lagi tuh artis-artis sinetron keren banget lo.. kalo produksi film atau teater aja biasanya ada proses reading dulu berapa hari, minggu atau bulan,  baru kemudian latihan lepas naskah. Lah sinetron-sinetron ini kadang reading di lokasi langsung ambil gambar. Hebat ya bisa langsung akting gitu. Kadang pun nggak ketemu lawannya pula, ngomong sama tembok :D Kira-kira artis Korea dan Hollywood bisa nggak ya kaya gitu :D

Dan aku akui artis-artis TBNH dan artis-artis sinetron yang tayang di RCTI kualitasnya lumayan okeh dibanding di TV-TV sebelah, meskipun kejar tayang masih keliatan cakep aktingnya. Eits, tapi jangan bandingin ma Dian Sastro, Ardinia Wirasti atau Reza Rahadian tapi ya :D Yang jadi Kardun aja tuh nyebelin banget bikin gregetan :D

Hmm, apapun itu masih rindu sinetron-sinetron berkualitas di Indonesia macam Keluarga Cemara. Semoga ada produser yang nggak gila rating dan mau bikin sinetron yang tidak hanya ngasih tontonan tapi juga tuntunan.

Gambar ambil dari sini



Maju terus sineas Indonesia! :)

0 comments:

Post a Comment

Would you mind telling me your opinion about this?
Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.


Thanks for visiting, pals.