7 Tips Sukses Liburan Seru di Rumah

  • Sunday, January 07, 2018
  • By Marita Ningtyas
  • 3 Comments



Assalammualaikum warohmatullahi wabarokatuh.

Yuhuuu, I’m coming. Postingan #ArisanBlogGandjelRel periode ke 18 ini ngendon di draft hampir dua mingguan, padahal temanya tentang liburan. Eh, liburannya sampai udah kelar baru naik tayang. Jadi di tengah-tengah proses nulis postingan ini, aku dapat musibah yang bikin semangat nulisku jadi drop banget. Laptopku error, jadi super lemot, dan keyboardnya nggak nyala. Alasan banget nggak sih? Kalau niat kan biasa aja ya ngeblog pakai HP. Ternyata musibahnya nggak berhenti di situ, HP nya juga minta dilembiru. Tetiba suka scrolling sendiri, kaya kepencet. Bisa tiba-tiba ganti nama grup whatsapp, nelfon orang, hiks. Horor banget. Kok ya bareng-bareng gitu loh. 


Melihat semangat nulis istrinya drop, dan jadi uring-uringan, mas bojo minjamin keyboard external yang kece. Mungil gitu bentuknya. Bismillah, semangat nulis lagi. Baru dipakai sekali, ditumpahin susu sama Affan, hiks. Jadi nggak bias dipakai juga, padahal itu pinjam kantor mas bojo. Ini doi lagi punya waktu buat ngecek laptopku, alhasil aku diminta buat pakai “kekasih lama” alias laptop yang dulu kupakai dan sekarang dipakai mas bojo. Kenapa nggak dari kemarin makai si “kekasih lama” ini? Soalnya mas bojo juga lagi ada proyek yang kudu diselesaikan, jadi gentian deh. Alhamdulillah sekarang proyek udah kelar, jadi bisa aku pakai dulu laptopnya. Ini pun laptopnya kondisinya udah nggak seprima dulu. Ngetik juga mesti pakai keyboard external, dan kudu selalu nancap ke sumber listrik. Sedih banget ketika lagi asyik, belum sempat kesimpan dan mati lampu. Hiks. 

Wokay lah, mari syukuri yang ada. Alhamdulillah masih bisa update blog kan ya? Btw, tema arisan kali ini disponsori oleh mbak Uniek Kaswarganti, salah satu founder Gandjel Rel yang selalu kece, ceria dan awet muda, dan mbak Novia Domi, mamah muda pecinta kopi yang stylish dan energik. Pokoknya kalau mau tahu tentang segala kopi di Indonesia, tanya aja deh ma mamah satu ini.

Sebenarnya aku bingung mau nulis apa soal liburan. Secara selama liburan kami di rumah aja. Ketika yang lain mudik ke kampung halaman, kami stay di rumah saja soalnya nggak punya kampung halaman, hehe. Kelurga besar pun rata-rata di kota ini semua. Pengen sih ngajak Ifa dan Affan ke rumah omanya yang di Singapore, atau staycation ke mana gitu, tapi belum ada duitnya, wkwk. Si Ayah juga akhir tahun kemarin sampai awal tahun ini kerjaannya lagi buanyak-buanyaknya. Yang jatahnya libur aja doi mesti lembur di kantor. Jadilah aku yang puyeng nyiapin aktivitas buat mbak Ifa yang nggak bisa diam dan bosenan. Apalagi waktu minggu pertama liburan ketika teman-teman mainnya di rumah mudik, bener-bener kudu muter otak bikin kegiatan ini itu. Secara aku suka mager gitu deh. Padahal kalau nggak difasilitasi banyak kegiatan, dia bakal merengek minta main HP. So, aku kudu usir cantik magerku dan di hari pertama mbak Ifa libur, kami berdiskusi mau ngapain aja selama liburan di rumah.

salah satu kegiatan liburan seru di rumah; main air

Meski nggak semua kegiatan yang direncanakan di awal libur berjalan sesuai harapan, namun insya Allah liburan kali ini cukup berkesan buat mbak Ifa. Nah, berikut ini 7 tips suksesku liburan seru di rumah bersama anak. Siapa tahu membantu buat teman-teman yang next holiday nggak ke mana-mana dan bingung mau ngapain aja di rumah.

Papan Bintang


Di hari pertama libur, aku ngajak mbak Ifa berdiskusi tentang kegiatan apa saja yang mau dia lakukan selama liburan. Kami bikin jadwal selama dua minggu dan mencatat apa-apa yang dibutuhkan untuk kegiatan tersebut. Selain itu aku juga membuat papan bintang untuk menyemangati mbak Ifa untuk lebih mandiri dan semakin semangat berbuat kebaikan selama liburan. Hari ini kami bakal menghitung jumlah bintang yang berhasil mbak Ifa kumpulkan, Jumlah bintang yang dikumpulkan akan mempengaruhi bentuk reward yang bisa mbak Ifa dapatkan. Hmm, kira-kira mbak Ifa bakal reward apa ya hari ini?

Science Project



Mbak Ifa ternyata punya ketertarikan sama proyek-proyek sains kaya si ayah. Masalahnya nungguin ayah membersamai mbak Ifa melakukan proyek ini itu, nggak ketemu waktu yang pas. Akhirnya aku yang kudu turun tangan, padahal aslinya aku mah malas banget bikin percobaan sains. Waktu liburan kemarin kami nyoba bikin ramuan berbusa penyihir alias bikin lava dari cuka dan baking powder gitu. Seru sih, tapi…… percobaan pertama kami gagal bo. Wkwkwk. Nggak papa lah yang penting si anak seneng. Lain kali kudu dicoba lagi.

Cooking Class

Mbak Ifa lagi seneng-senengnya nemenin aku masak. Dia bakal bangga banget kalau dikasih kesempatan untuk bantu-bantu motong sayur atau tempe. Namun liburan kali ini aku mau ngasih pengalaman seru buat mbak Ifa. Doi kan bercita-cita pengen punya toko kue dan pengen jadi koki yang jago bikin cupcake, akhirnya aku pun googling resep bikin cupcake kukus untuk dipraktekkan bersama doi. Aslinya mah aku ogah bikin begini-beginian, ribet, maunya langsung makan, hehe. Tapi melihat doi semangat, aku juga jadi ikut semangat. 




Selama liburan, kami sudah buat dua kali cupcake kukus. Yang pertama, bentuk cupcake nya nggak karuan karena kita ngisinya kebanyakan, wkwk. Udah gitu salah naruh topping. Alhamdulillah rasanya enak sih. Yang kedua, berhasil, yeyeye. Bentuknya lumayan oke, rasanya pun lebih enak. Yummy. Bikin kami ketagihan bikin lagi nih. Si ayah juga ikutan request minta dibikinin lagi. 

Crafting



Cara paling gampang untuk ngisi liburan sih bikin prakarya-prakarya begini. Aku cukup memandu dan ngasih contoh, mbak Ifa semangat buat menyelesaikan bagiannya. Selama liburan, kami sudah buat beberapa craft, seperti anak ayam dari stik es krim dan kertas origami, pohon cita-cita dan hiasan untuk hari ibu. Sebenarnya masih ada beberapa rencana lain tapi belum terlaksana, insya Allah akan tetap dibuat meski liburan sudah usai. Qodarullah mbak Ifa sedang harus dijauhkan dari segala macam layar gadget, makanya aku kudu selalu siap sedia membuat aktivitas seru buatnya.


Wisata Tipis-tipis

Meski belum bisa jalan-jalan jauh ke luar kota apalagi ke luar negeri, wisata dalam kota atau ke kota tetangga juga tetep asyik kok. Alhamdulillah liburan kali ini, kami akhirnya bisa main ke Pasar Karetan yang jarak dari rumah cukup uwow. Bikin boyokku nyut-nyutan begitu turun dari motor setelah touring dari Meteseh, Semarang ke Meteseh, Boja balik lagi ke Meteseh, Semarang, hihi. Tapi demi nyenengin anak wedok yang udah merengek berkali-kali pengen ke pasar kece inisiasi dari Genpi Jateng ini, boyok kemeng pun kami jabanin dah. Selain ke Pasar Karetan, kami juga sempat jalan-jalan ke Masjid Agung Demak. Sebenarnya mbak Ifa sudah pernah ke masjid ini bersama teman-teman sekelas, tapi dia bilang pengen ke sana lagi bersama ayah bundanya. Qodarullah kami dapat undangan nikahan dari saudara yang tinggal di Sayung, cuzz lanjut ke Demak deh. Seneng bisa bikin senyum anak wedok mengembang. 

Silaturahmi

Di akhir tahun keluarga besar dari ibuku selalu menyempatkan untuk kumpul bersama. Selain karena momennya pas liburan, di bulan Desember itu banyak yang bertambah usia. Dari generasi eyang ke generasi cucu, termasuk mbak Ifa. 25 Desember yang lalu, kami pun seseruan bersama keluarga besar untuk saling melepas rindu dan syukuran bagi mereka yang bertambah usianya. Meski tinggal sekota, kalau nggak lagi libur begini juga jarang-jarang kami ketemu karena kesibukan masing-masing. Nah, saat kumpul di akhir tahun seperti ini, ada satu yang nggak boleh ketinggalan; pesta duren…. Endezzz. Affan aja doyan, hehe. 




Selain kumpul keluarga besar, aku juga mengajak mbak Ifa untuk ikut acara liburan seru yang diadakan oleh Institut Ibu Profesional Semarang. Mbak Ifa seneng banget berhasil bikin batik tie dye alias batik jumputan. Malah udah request aja untuk bikin lagi di rumah. Selain bikin batik, saat itu mbak Ifa juga belajar bikin roket balon. 

Fokus

Sebenarnya mau liburan di rumah saja atau pun di luar rumah akan tetap seru kok, asal kita mau fokus sama anak-anak. Sejak kehadiran gadget yang kepintarannya kadang melebihi si empunya, seringkali kita lebih fokus ke hp daripada menikmati kebersamaan bareng anak-anak. Dikit-dikit ambil foto, dikit-dikit post ke social media, hingga esensi kebersamaan itu hampir lenyap. Aku bilang begini gegara disentil sama mbak Ifa, “iih, ayah bunda nih nyebelin. Katanya mau jalan-jalan kenapa sih dikit-dikit foto, dikit-dikit pegang hp.” Krik krik krik. Kami cuma bisa ngeles, “kan buat dokumentasi kak, kenang-kenangan buat dilihat lagi saat mbak Ifa udah besar.” Dikomen lagi deh ama doi, “ya tapi jangan sering-sering, ayo jalan lagi, katanya mau main sama anak-anaknya.”


Kritikan anak wedok ini menampar sekali buat aku dan membuatku sadar bahwa ketika aku fokus membersamai anak-anak, ada banyak hal yang aku dapatkan. Kebahagiaan yang nggak bisa diukur dari jepretan-jepretan foto dan postingan di social media, wkwkwk. Terus nggak ambil foto sama sekali? Ya, nggak juga sih… tetep ambil foto, meski kadang saking fokusnya bikin ini itu sama anak-anak sampai lupa mendokumentasikan prosesnya. Baru nyadar ketika proyeknya udah kelar kalau belum difoto. “Yaah, lupa difoto nih mbak,” kataku suatu hari. Mbak Ifa pun memberikan jawaban dengan entengnya sambil nyengir, “ya, besok bikin lagi kan bisa bun, terus difoto.”

Alhamdulillah liburan selama dua minggu telah terlewati, besok Senin mbak Ifa sudah siap masuk sekolah dan kembali bertemu teman-temannya, menyambut semester kedua dengan ceria. Kayanya next holiday bakalan nggak pusing deh kalau masih harus menikmati liburan di dalam kota. Tinggal praktekin lagi aja 7 tips sukses liburan seru di rumah bersama anak ini, insya Allah tetap seru dan berkesan. 

Wassalammualaikum warohmatullahi wabarokatuh.




Author:

Menulis tidak hanya sekedar menjadi ajang eksistensi diri, namun terapi bagi diri untuk menjadi lebih sabar, lebih bijak, dan lebih memahami hidup. Lewat tulisan berharap bisa lebih bermanfaat tidak hanya bagi diri sendiri, namun juga orang lain. Terima kasih telah membaca artikel berjudul 7 Tips Sukses Liburan Seru di Rumah. Jika ingin menyebarluaskan artikel ini, atau menjadikan artikel ini sebagai referensi tulisan, mohon sertakan sumber link asli.

www.maritaningtyas.com

You Might Also Like

3 comments

  1. Kalau buat para pemuda gimana mbak? ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lakukan hal-hal yang positif aja bung; ngeblog misalnya hehe.

      Delete
  2. potone affan pas lihat kue bikinannya kak ifa, kelihatan mupeng banget. Maaf ya, liburannya sering ditinggal lembur :P

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, pals. Ditunggu komentarnya .... tapi jangan ninggalin link hidup ya.. :)


Salam,


maritaningtyas.com