Saturday, February 14, 2015

Tips Bagi Yang Kebelet Nikah

Gegara ngomenin status teman yang kebelet nikah jadi ingat ma pengalamanku dulu. Mo ngepoin nggak? Ntar kukasih bonus khusus deh gimana biar kebeletnya nggak jadi basi :D Hidupku sih enggak lurus-lurus banget, ikut ngaji teman-teman rohis iya, tapi kok ya ikut-ikut budaya pacaran. Berhubung enggak lurus-lurus banget ini malah jadinya suka mbingungin. Udah tahu pacaran itu lebih banyak mudharatnya ya dijalanin, tapi minta ijin sama orang tua kok ya cuma diesemin aja.

Gambar ambil dari sini
Singkat cerita dulu masa-masa jahiliyah itu berlangsung selama 4 tahun. Ya Allah kebayang banget deh sekarang dosa-dosa yang sudah aku dapatkan dari jaman jahiliyah itu. Suatu hari waktu jalan-jalan ke toko buku, nemu deh buku soal menikah (lupa judulnya, hehe), tahun segitu belum ada bukunya Ustaz Felix Siauw yang "Udah Putusin Aja" sih. Sampai rumah langsung deh dibaca bukunya hingga tuntas, tas, tas. Nangis bombay baca bukunya... Ya Allah pengen banget nikah. 

Akhirnya aku ajak pacarku (nb: sekarang suami) ngobrol masalah ini. Doi sih kalem-kalem aja, nikah sekarang ayok, besok-besok juga enggak apa-apa. #Payah deh. Setelah ngobrol kita sepakat untuk ngomongin hal ini ke keluarga masing-masing. Meski dalam hati juga udah tau paling nggak dibolehin dengan alasan yang sudah bisa ditebak.

Saat ngobrol sama ibu, ternyata di luar dugaan euy. Ibu justru ngasih restu kalau memang saat itu aku mau nikah. "Ya baguslah... kalo memang udah kebelet nikah, ya udah nikah aja. Wong memang di Islam itu kan nggak ada pacaran." Intinya begitulah. Tapi lain ibu, lain bapak... tidak banyak bicara tapi tentu saja... dibolehkan menikah ASAL.... minimal sudah lulus kuliah... pikiranku saat itu, lama banget ya... (kalau nggak salah waktu itu masih semester 4, so kurang dua tahun lagi). Ternyata pikiran bapak sejalan dan sebanding lurus dengan eyang putri dan eyang kakung.. "tamatin dulu kuliahmu, nduk!" Langsung deh semangat yang tadinya berapi-api sambil bawa buku bahwa nikah itu harus disegerakan dan beberapa plan lenyap sudah.

Yang bikin lebih nyesek ketika ketemu sama keluarga suami.... "emang ngko meh dipakani apa?" Mak jleb. 

Dan akhirnya.. tidak ada pernikahan di tahun itu, tapi juga nggak putus juga... luntang-lantung nggak jelas sampai lulus kuliah. Alhamdulillah diberikan otak yang lumayan encer (ups, songong)... dan meski berkali-kali bolos kuliah karena nyambi jadi artis kampus alias maen teater, tetep deh lulus tepat waktu... Sementara si pacar sudah lulus setahun sebelumnya.

Mendengar aku udah lulus, calon ibu mertua tiba-tiba nelpon nih dari negeri Jiran. "Apa kamu nak nikah sama Wawan?" Ditodong kaya gitu ya jelas manggut-manggutlah.. Udah dari dulu kali bu pengen banget dihalalin sama anak laki-laki ibu :D Meski dengan sedikit bingung memahami logat Melayu beliau, akhirnya keinginan untuk menghalalkan hubungan sudah di depan mata.

Ternyata gayung bersambut, ibu dan bapak pun tak masalah kalau aku mau segera menikah. Berhubung orang tua udah oke, keluarga besar pun manut-manut saja. Emang udah mantep sama si doi? Seumur hidup, pacaran ya cuma sama si doi. Waktu itu pokoknya mah seiman, bisa sholat,  bisa ngaji, bisa nggitar (yang terakhir nggak penting sih sebenarnya -- jangan ditiru --- ini karena mikir kalo nanti udah nikah pas suntuk atau lagi gak punya uang, bisa ngamen gitu :D ). Emang udah mapan? Udah punya uang banyak gitu? Beluuuuum... Si doi waktu itu masih jadi cleaning service... dan aku ngajar part time di kampus, di SD dan di lembaga pendidikan (maruk banget ngajar dimana-mana hehehe). 

Setelah dirapatkan, diobrolkan, diputuskanlah tanggal 27 Januari 2008 sebagai hari nothok lawang sekaligus lamaran plus penentuan tanggal pernikahan. Kalau biasanya si doi main ke rumah seorangan saja, kali ini bawa keluarga besar sekaligus tetangga euy. Seserahannya pun udah dibawa sekalian :D Pokoknya mah simple gak ribet. Malah tuh benernya kita nggak mau ada resepsi, pengennya habis akad mbagi berkat aja udah selesai. Tapi nggak tahu gimana ceritanya kok tiba-tiba ibu malah ngadain resepsi. (Hebat lo ibu, nyiapin nikahinku hanya lewat telpon! Momazing bangeeet..)

Tanpa butuh waktu lama, 16 Maret 2008 tepat di saat usiaku 23 tahun... tanpa hitung-hitungan apapun, cuma kebetulan pas hari lahirku itu pas juga sama hari minggu, akhirnya disaksikan oleh para malaikat dan seluruh kerabat, si doi ngucapin janji sakral yang mengguncang arsy.. Janji yang nggak cuma mengikat aku dan dia, tapi juga dengan Allah Swt. Sungguh janji yang berat...

Terus gimana setelah nikah?

Betapa benar lo janji Allah, menikahlah maka kau akan kaya. Ya jangan terus dibayangin juga setelah kami nikah langsung jadi milliarder gitu. Alhamdulillah, setelah nikah meski pekerjaan belum mapan rejeki itu enggak ada habisnya, enggak ada kurang-kurangnya.. Meski di awal-awal nikah sempat juga pas-pasan, nggak punya tabungan, tapi alhamdulillah enggak sampai yang nyusahin orang tua. 

La terus tipsnya mana mbakyu, kok malah nglantur pake acara curhat cerita masa lalu? (Hehehe, maklum, punya cita-cita nulis novel belum kesampaian, kalau nulis suka nggak bisa direm.) 

Ehm, gini deh, dari pengalaman eyke nih (sok banget, nikah baru berapa tahun ini, nggaya lo..), kalo memang sudah mantep nikah sama sang pujaan hati. Pertama-tama, renungkan kembali apakah keinginan nikah itu datang karena ingin menggenapi separuh dien-mu, karena ingin menjalankan sunah nabi, karena Allah, atau cuma nafsu dan keinginan sesaat saja... Renungkan juga kenapa sih pengen banget nikah sama si doi.. karena cantiknya kah, karena materinya kah, karena kepribadiannya kah.... dan sebaik-baiknya alasan pastikan untuk menikah karena agamanya (jangan kaya akika ye.. nikah karena si doi bisa nggitar, hihi )....Penting banget niiiih! Jangan karena keinginan syahwat saja, terus baru nikah dua jam pengen udahan kaya artis-artis di TV. 

Kedua, sudahkah siap yang laki jadi imam, yang wanita jadi makmumnya... Bukan cuma soal materi, kesiapan batin dan keimanan juga penting banget lo :) Eits, tapi kalo yang pertama niatnya udah karena Allah, insya Allah jangan mundur meski iman masih naik turun... belajar bareng-bareng saat halal pasti lebih indah. 

Ketiga, shalat istikharah dulu deh, minta petunjuk sama Allah apakah bener ini jodoh yang dikirim oleh-Nya.. biar mantep luar dalam gitu :)

Keempat, tunjukin kalo kamu emang udah siap menikah sama orang tua. Belum lulus kuliah nih... tapi udah mantep nikah - tips pertama sampai ketiga sudah oke semua, gimana dong... tunjukin studi kasus tentang banyak orang belum lulus kuliah tetap bisa menjalani pernikahan dengan baik, kebetulan salah satu teman SMA ku ada nih, Coba deh buka mata buka telinga cari contoh nyata siapa tahu bisa buka hati orang tua :) Kalau masih nggak dibolehin juga.. berarti memang harus lulus kuliah dulu... jangan leha-leha... kalau bisa dikebut tuh kuliah dan skripsi jangan sampai molor kelarnya, biar ortu juga yakin kalau udah bisa dikasih tanggung jawab. 

Belum mapan nih kerjanya.. kalau ngomongin mapan sih sampai kapan juga batas mapan itu nggak tentu. Jadi ya, bismillah... Insya Allah rejeki mah sudah diatur sebaik mungkin dan tak akan pernah tertukar :) Memang sih biasanya ortu akan lebih yakin untuk memberikan ijin menikah kalau si cowok sudah kerja, paling tidak punya penghasilan tetap lah per bulan, apalagi kalau berkepribadian ya.. punya rumah pribadi, mobil pribadi, dan lain-lain, hehehe.. tapi jangan patah semangat... yang belum berkepribadian, tunjukkan dengan kerja keras dan ucapan lantang.. insya Allah saya siap jadi imam anak bapak... :) Asal setelah teriak ngucapin itu, jangan keder ya kalau setelahnya dites baca Surat Ar Rahman :)

Untuk para orang tua... pengingat untukku juga kelak kalau anakku minta nikah.... jangan lihat seseorang dari kekayaan, dari parasnya, dari apa yang terlihat oleh mata... namun lihatlah sesorang dari agamanya :) Insya Allah orang yang selalu menjaga Allah dan agamanya, akan selalu dijaga olehNya... Jangan khawatir terlalu berlebihan soal dunia... rejeki tak akan tertukar :) 

Yuk yang kebelet nikah... ngacung dan segera ngaca.. segera memantaskan diri untuk jadi imam dan makmum yang baik ya :) Karena nikah itu ibadah, maka semoga jalannya dimudahkan :) Aamiin.

0 comments:

Post a Comment

Would you mind telling me your opinion about this?
Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.


Thanks for visiting, pals.