header marita’s palace

Badai PMS, Ngambek Tanpa Sebab Sembuh Gara-Gara Berita Wafatnya Ameer Azzikra

9 comments
Konten [Tampil]
Badai PMS
Badai PMS (Pre Menstrual Syndrome) kupikir harusnya sudah nggak menghampiriku lagi di usia yang hampir menuju kepala empat begini.

Namun nyatanya masih aja badai hormonal itu kerap kali datang dan bikin hubunganku sama suami jadi runyam. 
*Disclaimer: postingan ini mungkin bakal lebih banyak unfaedahnya. Hanya sedang pengen nulis tanpa mikir ini dan itu. Plus lagi mencatat kenangan kalau aku pernah senggak jelas ini, wkwk. 
Hari Minggu lalu, 28 November 2021, saat badai PMS menyerang sejujurnya aku lupa kalau udah dekat sama jadwalnya menstruasi.

Kalaupun ingat, biasanya aku akan denial si badai PMS itu. 

Apalagi kalau ingat sama materi kajian yang pernah kuikuti jauh sebelum corona melanda.

Intinya yaa, yang kuingat dari materi pengajian saat itu, harusnya kalau udah tambah usia, jangan jadikan PMS sebagai kambing hitam saat kita sedang tidak bisa mengontrol emosi. 

Namun peristiwa hari Minggu kemarin menyadarkanku bahwa perubahan hormon menjelang menstruasi itu nyata adanya. 

Well, so far komunikasiku sama suami tuh relatif aman. 

Meski sebulan ini kami jarang ngopi bareng tiap malam karena Affan tidurnya selalu menjelang dini hari, tapi aku dan suami tetap mencoba menyetting waktu untuk ngobrol berdua walau hanya 30-60 menit dalam sehari. 

Nggak ngerti gimana sejak hari Sabtu, 27 November 2021, aku tuh lagi sensitif banget aja. 

Jadi malam itu kami udah janjian buat kerja bareng sambil ngopi-ngopi, mumpung besoknya Minggu gitu. 

Bisa santai-santai karena nggak terpatok jadwal kudu anter sekolah anak dan kerja. 

Eh ternyata, seperti biasa Affan tidur menjelang dini hari. Aku dan suami sampai udah tidur duluan gara-gara capek nunggu si Affan nggak merem-merem.

Sekitar jam dua pagi, aku terbangun. Terus aku bangunin suami dong. Eh eh eh, aku dicuekin.

Hal sepele itu bikin aku super bete. Dan kalau udah kadung bete, aku jadi malas buat ngapa-ngapain.

Yang tadinya mau ngerjain beberapa tulisan jadi nggak kepegang. 

Aku cuma klak-klik HP nggak jelas gitu deh, sambil manyun karena suami ngorok di sebelah, wkwk. 

Mau ikutan merem juga nggak bisa. Pokoknya udah kadung super dongkol gitu deh. 

Jam 10 pagi hari Minggu harusnya kami pergi kondangan. Berhubung aku masih bete, aku diam aja tanpa suara. 

Rasanya sebel, marah, jengkel campur jadi satu. Waktu suami tanya kenapa, bawaannya pengen ngamuk dan nangis. 

Mungkin karena bingung sama istrinya, akhirnya dia milih mlipir dan ngurusin anak-anak. 

Aku sampai mogok makan lo hari itu. Melihatku masih belum bisa diajak bicara, suamiku malah pergi beli semen buat mlester teras rumah.

Aku semakin sebel. Karena benernya jauh di dalam hatiku, pengen dirayu gitu. Wkwkw.
Dasar betina, gayanya aja nyuekin.. sok-sokan nggak mau ditemani. Tapi ditinggal dongkol.
Melihat suami asyik sendiri dengan kegiatannya mlester teras, kejengkelanku makin bertubi-tubi.

Terus aku playing victim, merasa dicuekin, nggak dibutuhkan dan segala hal nggak jelas lainnya. 

Karena capek dongkol, aku ketiduran. Sorenya saat bangun tidur, aku ajak suami buat pergi kondangan yang terlambat.

Aku masih jual mahal gitu di jalan, wkwk. Biasanya kan kalau naik motor, aku suka melingkarkan pelukanku di perut buncitnya.

Sore itu, pulang pergi aku blas nggak mau meluk doi.

Awalnya sih dia berusaha menarik tanganku. Tapi karena aku terus-terusan menolak, doi lama-lama malas juga kali ya...

Berita Ameer Azzikra Bikin Aku Menyesal Ngambek karena Badai PMS

Sampai di rumah aku kembali nyuekin suami sampai hari Seninnya. 

Suami sampai tanya, 'Aku salah apa sih yank?'

Aku cuma jawab, 'Mbuh.'

Sampai akhirnya di WAG Press Room tempatku bekerja dapat berita kalau Ameer Azzikra, putra kedua Ustaz Arifin Ilham, meninggal dunia. 

Shock. Ya Allah masih muda lo. Nikah baru lima bulan. 

Berhubung harus nulis tentang peristiwa itu mau nggak mau aku riset dong. Buka akun Instagram Ameer, kakaknya Ameer alias Alvin Faiz, istrinya Ameer si Nadzira Shafa, iparnya si Henny Rahman, sampai ke Larissa Chou si mantan ipar dan Syakir Daulay, sahabatnya.

Menulis berita meninggalnya Ameer, bikin aku mewek.

Membayangkan kalau aku ditinggal pergi kek gitu. Apa aku kuat, apa aku sanggup?

Sementara selama ini semua muanya diurusin suami. Semua muanya kukerjain bareng suami.

Tapi cuma gara-gara hal sepele, aku marah dan nyuekin dia. 

Huhuhuhu. 

Akhirnya saat suami pulang, aku memutuskan untuk nggak ngambek lagi. 

"Yeey, udah ceria lagi," ujar suami melihatku nggak manyun lagi.

Aku sok-sokan cool sambil bilang, "Ih siapa bilang?"

Terus kita ngobrol-ngobrol lagi kek biasa. Ngobrol banyak hal yang terjeda gara-gara bad moodku yang kumat sejak Minggu dini hari.

Suamiku nggak bertanya lagi alasan bad moodku. Aku sendiri juga nggak pengen bahas alasan bad moodku. 

Selasa paginya, 30 November 2021, perutku melilit. Sakiit.

Saat itulah aku baru ngeh, apa aku mau datang bulan ya? 

Kucek deh kalender menstrual day-ku, perkiraan hari pertama haid tanggal 2 Desember.

Ternyata nggak sampai tanggal 2, Selasa siang itu 'si tamu' udah nggak sabar buat datang.

Hmm, pantesan kenapa aku sesensitif itu beberapa hari ini. 

Malamnya pas suami ngajak beli minum di mart mart, aku sekalian minta dibeliin pembalut. 

"Aku mens hari ini. Hehe, pantesan sensitif. Maaf ye aku marah-marah kemarin," kataku ke suami.

"Oalah, mo mens to. Pantesan... maaf ya aku nggak peka," respon suami. 

Tapi kami masih belum ngobrolin alasanku bad moodku yang sebenarnya. Baru malam tadi aku iseng nanya ke suami, "Kamu tahu nggak kenapa aku marah, Cint?"

Suami pun memberikan sebuah jawaban yang kemudian bikin kami terbahak bersama.

Aslinya sama-sama tahu, tapi akunya lagi malas ngomong. Suami juga takut bikin aku tambah bete. 

Terus intinya tulisan ini apa? 

Hmm, ternyata badai PMS itu masih nyata sih buatku. Mendadak sensitif, mendadak mellow, mendadak bete, meski sebabnya sepele. 

Kalau pas nggak lagi PMS, diobrolin lima menit juga kelar.. tapi gara-gara PMS, sempet perang dingin hampir dua hari, wkwk.

Kalian ada yang masih suka ngalamin kek gini nggak sih, pals? 

Menurut kalian badai PMS itu nyata atau alasan aja buat dijadiin kambing hitam saat emosi lagi nggak stabil? 

Btw, ini adalah postingan blog pertama yang kutulis pakai HP. Daebaaak.. seperti ini ternyata rasanya.

Saluuut buat teman-teman yang konsisten nulis pakai HP. Aku udah megap-megap nih. 

Akhir kata, kalau teman-teman kongkow ada yang masih suka alami badai PMS, cara atasinya gimana nih? Kuy sharing di kolom komentar. ***



Marita Ningtyas
A wife, a mom of two, a blogger and writerpreneur, also a parenting enthusiast. Menulis bukan hanya passion, namun juga merupakan kebutuhan dan keinginan untuk berbagi manfaat. Tinggal di kota Lunpia, namun jarang-jarang makan Lunpia.

Related Posts

9 comments

  1. Oktavia winarti02 December, 2021

    Wajar aja sih mba kalo kita jadi lebih sensi. Karena memang PMS itu bikin hormon kita sbg perempuan naik turun. Moody-an jadinya haha. Aku juga masih sering ngalamin ini, ngambek gak jelas tanpa sebab musabab yang berfaedah. Butuh cokelat atau makan yang sehat biar moodnya kembali membaik. Sesekali juga dengerin lagu yg naikin mood dan ngehindarin sosmed untuk sementara waktu. Karena Kadang2 dari sosmed aku bisa nemu bumbu2 yang bikin moodku malah nambah gak bagus. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah jadi membaik gara2 medsos, kalau nggak nemu kabar Ameer Azzikra meninggal bisa jadi nggak kelar2 itu bad moodnya wkwk.

      Delete
  2. Wajar kalau PMS sampai kayak gini memang bukan waktunya untuk diganggu, sensitif banget sama sesuatu. Innalillahi wa innalillahi rojiun, baru tahu kabar ini karena belum buka berita dan medsos hari ini.

    ReplyDelete
  3. Lagi sedih ga jelas, baca ini.
    Ampun deh, kenapa kok saya merasa kayak kembar ya ama Mba wkwkwk.

    Sayapun kadang nggak ngeh ama siklus datang bulan, tapi memang kerasa banget, saya emosiaaann banget.

    Kasian banget anak-anak kena batunya, kena bentak ��

    Biasanya ada di Diahalsa tuh yang kembaran datang bulannya kayak saya, jadi kalau dia udah bilang mens, saya udah aktifkan sirine untuk lebih sering istigfar, karena bakalan ngamuk kayak orang kesetanan ke anak-anak kalau enggak di kendalikan.

    Memang bener, PMS itu nyata loh ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya kan.. kita setipe keknya ya mbak. Makanya kalau baca postingan mbak Rey aku juga suka manggut2 karena sama yang dirasain.

      Iya mbak alarm kudu disetting kenceng biar pms nya nggak menelan korban yaa...

      Delete
  4. Aku pas baca ini senyum2 sendiri, I feel you Mbak. Btw, usia Affan berapa Mbak?

    ReplyDelete

Post a Comment