Miskomunikasi dalam Pernikahan yang Bikin Gagal Paham

  • Wednesday, February 07, 2018
  • By Marita Ningtyas
  • 20 Comments

5 kaidah komunikasi produktif dengan pasangan


Assalammualaikum warohmatullahi wabarokatuh.

Sebuah pesan kukirim lewat whatsapp ke nomor suami. “Yah, aku udah di depan. Di bubur ayam ya.” Lama tak ada respon, sementara waktuku terbatas karena aku harus segera bergegas ke lokasi acara Flash Blogging setidaknya jam setengah 9 pagi. Kutengok jam di HP-ku, sudah jam delapan. Sambil menunggu respon suami, aku memesan semangkuk bubur ayam dan segelas teh hangat.


Ketika pesananku sudah diantar ke meja, masih belum ada respon juga dari suami. Gemes-gemes gimana gitu. Sementara aku harus ketemu doi sebelum cuzz ke lokasi acara karena harus mengantar kunci rumah. Berhubung hari itu acara berlangsung hingga sore, Ifa akan ikut ayahnya kerja. Pak suami bilang daripada nungguin aku di kantor yang bakalan banyak ‘pajak’ dari Ifa, mending mau nunggu di rumah saja. So, setelah aku mengantarkan Ifa ke sekolah dan membawa Affan ke daycare, aku cuzz ke kantor suami, eh tapi dikirimi pesan dan ditelpon kok nggak ngeh juga.

Akhirnya setelah berkali-kali aku telepon, pak suami ngeh juga kalau dapat panggilan dari istri tersayang, wkwk. “Udah sampai bun?” Kata doi di seberang sana. “Udah dari tadi kali, di – WA nggak dibalas-balas, ditelpon nggak diangkat-angkat kok. Cepetan yah.” Doi pun say sorry karena nggak ngeh kalau dapat pesan di WA dan sudah kutelpon berkali-kali. “Maaf, nggak denger bun. Oke ayah ke situ.”

Aku pun menutup panggilan dan kembali menekuri bubur ayamku. Aku kelupaan nggak menawari paksu apakah mau sarapan juga. Aku segera mengirim pesan di whatsapp. “Mau dipesenin bubur ayam juga nggak?” Doi pun menjawab singkat, “oke.” Aku segera memesankan satu mangkok bubur ayam tanpa kacang untuk paksu. Lokasi bubur ayam yang kumaksud terletak tepat di depan RS Wongsonegoro yang merupakan kantornya mas bojo.



Detik demi detik kunanti, si mas bojo nggak muncul juga batang hidungnya. Masa iya sih cuma nyebrang jalan doang sampai hampir dua puluh menit pikirku. Mulai gemes lagi nih. Kutengok jam di HPku, beneran telat deh ke acara flash blogging. Di saat jengkelku mulai ke ubun-ubun, sebuah panggilan masuk dari suami. “Bunda di mana? Di bubur ayam yang biasanya to?”

Aku pun menyahut, “iya yang biasanya. Kok lama sih?” Suami pun kembali bersuara, “la tadi aku udah ke sana nggak lihat motor bunda. Ya udah tak ke sana lagi.” Aku pun mulai heran, “kok bisa? Motorku di depan warung kok.” Telepon pun terputus. Suami masih belum kelihatan juga. Aku mulai berpikir dan menganalisa kalimat suami ‘di bubur ayam yang biasa’. Etdah, jangan-jangan suami cuzz ke lokasi bubur ayam yang lebih dekat jaraknya ke rumah kami nih. Lah, kok bisa dia mikir sampai ke situ. Bukannya aku janjian ketemu doi buat antar kunci, masa iya aku ngajak janjian ke tempat yang jauh dari kantornya. Iih, ada-ada aja deh doi. Perasaan tadi aku juga sudah kirim pesan yang menyatakan kalau aku ada di depan kantornya, tepatnya di warung bubur ayam. Ya untungnya mood aku lagi bagus, malah jadi tertawa sendiri setelah paham ada miskomunikasi di antara kami, wkwkwk.

Akhirnya suami sampai juga ke warung bubur ayam yang kumaksud, tepat saat aku selesai menghabiskan semangkuk bubur ayam. “Ayah ke bubur ayam yang sono ya?” Tanyaku sambil ketawa. Doi pun mengangguk, “aku lupa kalau di sini ada bubur ayam. Kita kan udah lama nggak ke sini.” Aku tambah ngakak mendengar penjelasannya, “capek deh. La masa iya aku mau nganter kunci malah ngajak ketemuan di bubur ayam yang di sono sih yah?” Paksu pun juga geli nampaknya, “Tadi juga sempat jengkel, bunda nih ngantar kunci aja kok di harus di warung bubur ayam. Jauh men. Baru ingat kalau di depan kantor ada bubur ayam juga.”

Berhubung jam sudah berada di angka 9:25, aku segera menyerahkan kunci rumah dan meminta maaf ke suami harus meninggalkannya tanpa menemani doi makan bubur ayam yang udah nggak panas itu. “Aku ditinggal nih?” Katanya. “Salah sendiri lama sampainya ke sini, wong tinggal nyebrang aja kok sampai ke sana-sana, wkwkwk.” Selorohku sambil masih nggak bisa menahan ketawa mengingat miskomunikasi yang baru saja terjadi.

Baca juga: Mars vs Venus

***

Pernah nggak sih kalian mengalami hal serupa, pals? Menemui hal-hal konyol gegara miskomunikasi dengan suami? Ceritain dong, terus reaksi kalian bagaimana?

Miskomunikasi dalam pernikahan adalah hal yang sangat lumrah terjadi. Namanya juga dua kepala, dua pemikiran, pasti memiliki frame of reference dan frame of experience yang berbeda. Sayangnya nggak semua miskomunikasi bisa ditanggapi dengan kepala dingin, apalagi mungkin ketika suasana hati sedang nggak bagus atau pikiran sedang kalut, miskomunikasi bisa jadi menyulut pertikaian yang lebih besar.

credit by Dakwatuna

Cerita di atas setelah aku runut kejadiannya, aku bisa paham ketika suami salah menangkap informasi yang aku sampaikan. Pertama, mengingat suami ketika aku kirimi pesan dan aku telepon berulangkali tak segera merespon, bisa dipastikan saat itu doi lagi khusyuk bekerja. Kedua, karena lagi khusyuk bekerja, pasti doi menangkap informasi dariku hanya sepotong-sepotong. Pesan WA-ku tidak dibacanya dengan teliti dan saat ditelpon karena aku nyerocos kaya kereta api, yang diingat cuma bubur ayam doang. Ketiga, aku lupa menyadari kalau kami sudah lama sekali tidak ke warung tersebut. Sementara suami suka lupa hal-hal detail macam begini. Ketika aku bilang warung bubur ayam, pasti dia langsung refer ke warung yang lebih sering kami datangi akhir-akhir ini. Seharusnya saat doi meneleponku untuk memastikan lokasi, aku menjelaskan dengan detail bahwa warung buburnya ada di depan rumah sakit, jadi dia nggak perlu bolak-balik mencariku di warung bubur yang lebih jauh. Namun berdasarkan persepsiku yang simple, aku pikir doi pasti tahu lah warung yang kumaksud.

Begitulah sebuah miskomunikasi terjadi hingga bisa membuat kedua belah pihak gagal paham. Kalau situasi memanas yang kemudian terjadi, biasanya bisa berujung saling menyalahkan satu sama lain. “La kamu begini sih, tadi bilang begitu dong.” Yang satu nggak mau kalah, “la kamu juga gitu aja nggak paham.” Dan seterusnya.

credit by Masjidku
Apa miskomunikasi kami selalu berakhir adem seperti cerita di atas? Nggak juga sih, ada kalanya bisa berakhir dengan diam-diaman atau bisa jadi berakhir dengan mendaratnya sebuah gigitan ke tubuh suami kalau aku lagi super jengkel, wkwk. Namun Alhamdulillah, yang terakhir sudah nggak pernah dilakukan kok. Semakin bertambahnya usia, selayaknya harus meningkat juga lah ya kedewasaannya. Malu dong sama kucing kalau masih panasan melulu, hehe.

Salah satu yang bikin aku nggak lagi ambil pusing masalah miskomunikasi, apalagi yang berujung konyol, karena aku sudah pernah dapat materi komunikasi produktif di kelas Bunda Sayang Institut Ibu Profesional. Aku jadi ingat ada 5 kaidah penting yang harus ada agar komunikasi kita dengan pasangan berjalan secara produktif;

Kaidah 2C; Clear and Clarify


Nah, di bagian ini kesalahan besarku. Ketika suami berusaha untuk mengklarifikasi dan memastikan di mana lokasiku sesungguhnya dengan bertanya “di warung bubur ayam yang biasa to?”, aku tidak memberikan pernyataan yang jelas bahwa lokasi yang aku maksud ada di depan rumah sakit. Aku hanya bilang “ya, di tempat yang biasa.” Persepsiku saat itu dia pasti mengerti lokasinya karena memang dulu kami biasa ketemuan di warung tersebut kalau ada hal-hal urgent dan kami harus ketemu di jam kerja suami.

Choose The Right Time

Ini juga jadi catatan. Para lelaki itu bukan makhluk multitasking. Ketika sedang dihadapkan dengan kepuyengan pekerjaan, bisa dipastikan dia nggak akan ngeh sama semua informasi yang kita sampaikan. Makanya waktu yang tepat saat ngomong sama suami itu penting banget, terutama kalau mau ngobrolin hal-hal yang urgent. Pastikan saat suami sudah melepas lelah dan lagi dalam mood yang oke.

credit by slism.com
Saat miskomunikasi bubur ayam terjadi, sepertinya sih suami lagi riweh sama kerjaan. Makanya nggak heran deh kalau dia tak menangkap apa yang aku maksud, hehe.

Kaidah 7 – 38 -55



Sebuah komunikasi yang produktif bisa terjadi kalau kaidah ini tercapai; 7% kata, 38% intonasi suara dan 55% gesture tubuh. Berhubung kami waktu itu berkomunikasi hanya lewat whatsapp dan telepon, maka semakin komplit lah ketidakproduktifan kami dalam saling menyampaikan dan menerima informasi.

Intensity of Eye Contact

Kalau ini sih lebih cocok dipakai saat lagi ngobrol dari hati ke hati ya. Biasanya kalau kita mau mengulik kejujuran dari pasangan, mata nggak akan bisa bohong deh. Makanya kalau pasangan matanya nggak tenang saat ngobrol sama kita, waspadalah, hehe.



Saat miskomunikasi warung bubur ayam terjadi, suami mengatakan bahwa doi lupa kalau di depan rumah sakit ada bubur ayam. Sorot mata suami juga dengan tegas menyampaikan hal tersebut, maka bisa kupastikan doi memang beneran lupa dan nggak ngeh.

Kaidah “I’m Responsible for My Communication Result”

credit by harianbernas.com


Jangan menyalahkan pasangan ketika dia nggak paham dengan apa yang kita maksud. Sang pemberi pesan adalah orang yang paling bertanggungjawab dengan hasil komunikasi yang sedang berlangsung. Pasangan yang sering telat merespon informasi yang kita sampaikan memang bisa jadi membuat kita merasa jengkel tingkat dewa. Namun kejengkelan hanya menghadirkan rasa nggak nyaman pada kedua belah pihak ketika tidak diatasi dengan baik. Jadi kalau kok pasangan nggak paham-paham juga dengan yang kita maksud, tugas kita untuk merubah strategi dan pola komunikasi.

Semoga dengan senantiasa berpegang pada 5 kaidah untuk berkomunikasi produktif dengan pasangan tersebut, kita bisa menghindari berbagai hal yang bisa membuat terjadinya miskomunikasi ya, pals. Yang lagi dirundung miskomunikasi sama suami, jangan lama-lama jengkelnya yaaa. Segera diurai benang kusutnya biar nggak melebar ke mana-mana. Have a fun productive chit chat with your lovely hubby, pals!

credit by indonesianone.org

Wassalammualaikum warohmatullahi wabarokatuh.


Author:

Menulis tidak hanya sekedar menjadi ajang eksistensi diri, namun terapi bagi diri untuk menjadi lebih sabar, lebih bijak, dan lebih memahami hidup. Lewat tulisan berharap bisa lebih bermanfaat tidak hanya bagi diri sendiri, namun juga orang lain. Terima kasih telah membaca artikel berjudul Miskomunikasi dalam Pernikahan yang Bikin Gagal Paham. Jika ingin menyebarluaskan artikel ini, atau menjadikan artikel ini sebagai referensi tulisan, mohon sertakan sumber link asli.

www.maritaningtyas.com

You Might Also Like

20 comments

  1. Selain terbuka dan jujur .. mempersiapkan pernikahan klo buat Ku harus bikin check list ya mba, biar ga miskom. Soalnya ada pengalaman tmenku, gara2 miskom dan ribut akhirnya ga jadi nikah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, belum nikah udah miskom jadi gagal nikah ya? Memang rentan terjadi dan bisa buat bumbu dalam pernikahan, tapi kalau nggak diatasi dengan baik bisa panjang urusannya ya.

      Delete
  2. Awal-awal sering sekali mengalami misscommunication dengan pasangan. Alhamdulillah, lama kelamaan setelah banyak wawasan, akhirnya yaaa, kalau pernah ada malah dibecandain, hehehe. Emang kadang, laki-laki gak rasional dech, bubur ayam dia nyari bubur ayam yang jauh, kek udah disetel gitu. Kitanya saja ya Mbak, jadi wanita, kudu menyampaikan pesan secara jelas, pada tujuannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kadang suka termakan persepsi palingan suami ngerti lah maksudku, terus nggak jelasin dengan gamblang dan rinci. Ternyata... wkkw. Geli-geli gemes deh jadinya.

      Delete
  3. Hihi, ngakak baca ceritanya ;) berkomunikasi gak cuma sekedar ngomong tp juga make sure kalo pesan kita sampai dgn tepat ke lawan bicara sesuai dgn yg dimaksud.

    ReplyDelete
  4. Komunikasi sering jadi kambing hitam bila ada keretakan dengan pasangan...untung komunikasi bukan makhluk ya. Bisa sedih dia hahaha..
    Pria dan wanita pada dasarnya punya cara berbeda..tapi kadang kita tidak menerima terima kasih sharingnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbak. Kalau kita udah paham bahwasanya pria dan wanita itu berbeda, sebenarnya miskom bisa teratasi dengan lebih mudah ya? Cuma kadang suka kelupaan terus termakan ego sendiri, hehe. Jadi deh runyam.

      Delete
  5. Miskomunikasi di rumah tangga, hal yang lumrah sih. Namanya juga manusia

    Yang membedakannya adalah respon masing-masing individu. Ada yang ketawa lepas begitu tau pangkal masalahnya. Ada yang malah keluar taringnya ... Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbak. Semua tergantung responnya. Kalau responnya nggak pakai emosi ya bisa cepat kelar, tapi kalau udah keluar taring duluan.... eaaaa

      Delete
  6. Yang membuat mereka seperti itu karena bedanya susunan otak laki-laki dan perempuan ya bun. Dulu awal-awal nikah, saya juga sering misskom ama pak suami. Tapi lama-lama kami menemukan pola komunikasi yg baik itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuph, betul banget mbak.Namanya juga mars vs venus hehe. Harus mau belajar terus ya mbak biar nggak miskom.

      Delete
  7. Miskom suka terjadi dalam kehidupn rumah tanggaku juga, tapi itulah bumbu rumah tangga, asal jadinya gak menyebabkan pertengkaran yang gede kalau remeh temeh mah biasanya kita baikan lagi menautkan jari kelingking dan ketawa2 deh, kaya di go back couple, semuanya karena miskom 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bener banget mbak. Nonton Go Back Couple tuh bikin senyum-senyum sendiri, berasa pernah melewati semua momen-momen di drakor itu wkwkw.

      Delete
  8. Komunikasi itu ternyata harus kita pelajari terus ya mbak :) tidak semerta merta bisa. hehehe... Miskom juga kadangkala terjadi di rumah kami, yah namanya dua orang dan dua pemikiran tapi yang penting adalah mau sama sama belajar untuk bisa berkomunikasi lebih baik. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbak. Harus mau belajar dan menundukkan ego.

      Delete
  9. Miss komunikasi dalam hubungan itu biasa yaa, tapi tinggal gimana kita mengatasi masalah ini supaya tidak sampai memburuk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huum mbak, kalau udah keluar taring duluan bisa berabe dan runyam segalanya.

      Delete
  10. Miss komunikasi kalau nggak diselesaikan takutnya bisa fatal ya Mbak. Ini tipsnya bermanfaat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh mbak, bisa sampai ke mana-mana. Wajib banget diselesaikan dengan baik dan benar, wkkw.

      Delete
  11. Baca artikel ini sambil ketawa pada awal2 dan memulai memahami terus sangat suka sama kata terakhirnya. Pokoknya Sangat suka sama artikel ini. Meskipun sy belum nikah, tapi bisa lah menjadi pembelajaran untuk saya nantinya.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, pals. Ditunggu komentarnya .... tapi jangan ninggalin link hidup ya.. :)


Salam,


maritaningtyas.com